loading...

VAKSINASI PADA ANJING




Vaksinasi merupakan tindakan pencegahan terhadap penyakit-penyakit strategis pada hewan kesayangan , terutama anjing. Menurut pengalaman penulis , tindakan vaksinasi relative efektif dalam menurunkan insidens penyakit tertular pada anjing. Namun hal tersebut perlu didukung oleh cara pemeliharaan yang benar dan baik.

Pada dasarnya semua ras anjing membutuhkan vaksinasi termasuk anjing blasteran atau campuran. Anggapan bahwa anjing blasteran tidak memerlukan vaksinasisebenarnya kurang tepat, karena penyakit-penyakit strategis tersebut tetap dapat menyerang semua ras anjing tanpa pengecualian. Beberapa penyakit tersebut menyebabkan hal yang fatal terhadap anjing kesayangan kita.

Pada usia 2 bulan anjing dapat memulai vaksinasi. Vaksinasi hanya dapat diberikan pada anjing yang dalam kondisi sehat. Terdapat beberapa tahapan vaksinasi pada anjing sebelum mereka dapat menerima vaksinasi lengkap yang diulang setiap satu tahun sekali.

Setelah vaksinasi diberikan maka titer antibody baru akan tercapai maksimal setelah 14 hari. Oleh karenanya anjing yang baru menerima vaksinasi harus benar-benar diperhatikan pemeliharaannya.

Hal-hal yang dapat dilakukan berhubungan dengan vaksinasi antara lain :

1. Anjing yang baru dibeli sebaiknya tidak langsung divaksin, namun diadaptasikan dulu dirumah selama 1 minggu.

2. Setelah vaksinasi diberikan , anjing sebaiknya tidak langsung dipindahkan ke lingkungan baru atau menempuh perjalanan yang jauh.

3. Anjing sebaiknya tidak dimandikan setelah diberikan vaksinasi. Untuk anak anjing sebelum vaksinasinya lengkap sebaiknya tidak dimandikan terlebih dahulu. Untuk sementara anda dapat menggunakan dry shampoo yang dijual di petshop.

4. Sedapat mungkin kontak dengan anjing yang belum jelas status kesehatannya dicegah setelah vaksinasi , terutama 2 minggu setelah vaksinasi.

5. Anjing sebaiknya ditempatkan pada lingkungan yang terhindar dari cuaca dingin/hujan.

Pada anjing terdapat 6 penyakit yang dapat dicegah dengan vaksinasi, yaitu: Parvo Virus, Leptospirosis, Infectious Canine Hepatitis, Kennel Cough, dan Rabies. Dua diantara penyakit tersebut yaitu Leptospirosis dan Rabies bersifat zoonosis / menularkan pada manusia. Anak anjing dapat menerima vaksinasi terhadap penyakit-penyakit tersebut secara bertahap sesuai dengan perkembangan umumnya.

Dengan memberikan vaksinasi menurut program yang baik maka kemungkinan hewan kesayangan kita terinfeksi oleh penyakit akan berkurang. Ditambah dengan pemeliharaan yang baik maka kesehatan hewan-hewan tersebut akan lebih terjamin lagi selama hidupnya.
sumber

Share on :
Flora dan Fauna

0 comments:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

© 2011 Loverlem blog - Designed by Mukund | ToS | Privacy Policy | Sitemap

About Us | Contact Us | Write For Us