loading...

Sejarah Celana Dalam (Pakaian Dalam)

Sejarah Celana Dalam (Pakaian Dalam)

Gambar Celana Dalam Purba (Pakaian Dalam)
Selama ini kita selalu malu menyebut-nyebut kata pakaian dalam. Kita tertawa geli, kita tersipu, bahkan kita menaruhnya di bagian terdalam lemari pakaian kita. Padahal celana dalam adalah hal yang terdekat dengan kita. Artikel ini akan membahas Sejarah Celana Dalam (Pakaian Dalam) secara singkat.
Kita selalu menggunakan pakaian dalam dulu sebelum menggunakan pakaian lain. Yah, mungkin kecuali Superman, yang selalu menggunakan pakaian dalamnya di luar. Jika Anda berpikir pakaian dalam sudah dari sananya berbentuk seperti itu, Anda salah. Pakaian dalam  mengalami berbagai perubahan sejak pertama kali diciptakan. Siapa sesungguhnya yang menciptakan pakaian dalam?

Sejarah Celana Dalam (Pakaian Dalam)

Manusia purba tak pernah memakai pakaian dalam. Mereka terlalu sibuk berburu atau mempertahankan diri. Baru setelah mereka berpindah ke daerah yang lebih dingin dan ingin menyembunyikan bagian paling rahasia mereka. Manusia purba menciptakan cawat yang terbuat dari kulit, yang dipakai di antara kaki dan diikat di pinggang. Semacam popok bayi. Kemudian setelah mereka mengetahui cara membuat kain, mereka pun membuat cawat dari kain.
Pada abad pertengahan, wanita di Eropa menutup cawat mereka dengan bahan kasar untuk menghangatkan tubuh. Laki-laki memakai rok panjang yang terbuat dari wol atau kain linen yang kasar. Mereka juga memakai legging. Pada abad ke 15, petarung menggunakan legging khusus untuk melindungi bagian tubuhnya tersebut dari baju zirah mereka yang terbuat dari besi. Sementara itu Samurai dari Jepang menggunakan cawat yang hingga kini masih digunakan oleh pemain Sumo.
Pada abad ke 16, orang Inggris jarang mencuci pakaian dalam sehingga banyak kutu busuk atau binatang lain yang hidup di pakaian dalam mereka. Eww…!

Pakaian Dalam Wanita

Pada jaman Ratu Elizabeth I (1533-1603) bertahta, diciptakan pakaian dalam untuk wanita yang dipasangi bantalan. Bantalan ini yang membuat gaun melebar seperti kurungan ayam. Pada akhir abad 18, wanita muda mulai menggunakan pakaian dalam berenda-renda. Lambat laun pakaian dalam berenda ini makin pendek dan pendek, hingga kini menjadi seukuran pakaian dalam yang sekarang banyak ditemui.
Masuk abad 20, wanita mulai menyukai kegiatan di luar rumah. Mereka bersepeda, bermain tenis, berdansa. Maka diciptakan korset yang tujuannya untuk melindungi payudara wanita. Seiring waktu, korset pun berubah menjadi bra. Tahun 1920an, stoking yang terbuat dari sutra sangat populer. Namun pada 1930an, mendapatkan sutra sangat sulit, sehingga pada 1939 perusahaan DuPont memperkenalkan sutra buatan yang dinamakan ‘nilon’. Pada saat Perang Dunia II pecah, nilon digunakan untuk membuat parasut dan tenda.

Hipster?

Celana hipster adalah jenis pakaian dalam wanita yang memiliki sebuah band pinggang yang elastis yang terletak di antara tulang pinggul dan pusar. Mereka dianggap pakaian tunggang rendah karena bagian atas band ini terletak beberapa inci di bawah pinggang. Celana dalam jenis hipster ini bisa datang dalam beberapa gaya. Beberapa gaya ini termasuk celana pendek anak, celana biasa, dan lainnya. Celana hipster dapat dipakai untuk meningkatkan celana panjang lebih tinggi, rok, atau celana pendek.
Para ikat pinggang pada pakaian low-rise atau hipster juga terletak beberapa inci di bawah pusar. Celana hipster yang dibuat untuk dikenakan dengan jenis pakaian. Tinggi potong pakaian biasanya akan menonjol saat bahan yang lebih rendah naik, memperlihatkan materi kain berlebihan. Ini juga dapat menyebabkan bulking atau benjolan yang muncul di bawah pinggang. Mengenakan celana dalam yang low-rise adalah cara untuk menghindari ini.
Kain yang digunakan untuk membuat celana hipster dapat bervariasi karena mereka dapat memiliki fungsi yang berbeda. Misalnya, pakaian yang terbuat dari polyester, spandex, atau nilon dapat digunakan untuk menyembunyikan jahitan yang lain terlihat melalui pakaian belaka. Jenis kain juga dapat menawarkan kontrol dan kelancaran keluar sebuah hulu hati bulgy. pakaian dalam Hipster yang berbahan terbuat dari katun dapat menawarkan kenyamanan dan daya tahan. juga dapat mudah untuk di bersihkan karena jenis ini tidak memerlukan perawatan khusus seperti kain lain seperti sutra dan satin.

Hipster Celana Dalam Ibu Hamil

Wanita hamil kadang-kadang menggunakan celana hipster ketika mereka perut mulai membesar. Pinggang celana wanita hamil langsung di bawah perut dan tidak membatasi area perut. Langsing elastis di sekitar perut lebih rendah dan pada bukaan kaki umumnya terbuat dari katun stretch. Hal ini dapat lebih nyaman untuk ibu hamil karena menawarkan elastisitas lebih dan memberi, untuk memungkinkan gerakan lebih bebas.
Celana hipster sangat umum digunakan sebagai pakaian atau pakaian intim. Kain yang digunakan untuk membuat mereka dapat mencakup bahan renda, campuran poliester dan sutra. Jenis pakaian juga datang dalam berbagai desain untuk meningkatkan gambaran imajinatif isi hipster sendiri(^o^) Hipster pakaian dalam, bra, dan jubah pendek kadang-kadang dibuat dengan kain yang sama dan dipakai untuk bersama-sama sebagai pakaian serasi., T-strap, dan pakaian dalam thong dapat dipakai untuk membuat pakaian lebih terlihat vulgar.
Jenis celan dalam ini dapat dipakai wanita mana pun, terlepas dari ketebalan bahannya. Celana ini dapat dan membuat daerah perut terlihat lebih langsing dan lebih steady.

Pakaian dalam Sekarang

Pakaian dalam kini muncul dalam berbagai warna dan ukuran. Tak sulit menemukan celana dalam yang kita inginkan. Masih sama seperti jaman dulu, pakaian dalam masih tetap menjadi bahan tertawaan jika terlihat ketika rok tersingkap, atau ketika celana jeans turun. Namun bagaimanapun, pakaian dalam tetap menjadi bagian yang terdekat dengan kita. Siapapun tak bisa hidup tanpa celana dalam, kan?

Contohnya Thong

Celana dalam Thong adalah jenis pakaian dalam yang terdiri dari sepotong material depan dan strip tipis kain di bagian belakang, yang diposisikan antara bokong. Beberapa jenis tali thong dapat ditemukan di pasar saat ini. Banyak wanita, dan beberapa pria, mengenakan pakaian ini karena mereka tidak dapat dilihat melalui lapisan luar pakaian. Beberapa dokter, bagaimanapun, percaya beberapa risiko kesehatan yang berhubungan dengan pakaian dalam thong.

Bagian depan thong biasanya terdiri dari sepotong kecil kain yang digunakan untuk menutupi alat kelamin dan terhubung ke bagian belakang thong. Bagian belakang thong biasanya berisi kain jauh lebih sedikit, biasanya strip kecil kain. Kain ini berjalan di antara masing-masing pipi bokong dan terhubung ke sebuah pinggang.

Ada variasi thong yang beberapa di antarany sangat populer. Misalkan G-string thong  memiliki string yang berurai antara pipi bokong, sampai habis semua yang bisa menutupinya. String ini kemudian biasanya terhubung ke sepotong segitiga berbentuk kain yang terhubung ke pinggang. T-back thong adalah variasi lain dari pakaian, dan ini biasanya mengandung string di bagian belakang yang terhubung langsung ke pinggang.

Seksi Tapi…

Banyak orang percaya bahwa ada beberapa keuntungan celana dalam thong. Salah satu keuntungan terbesar adalah tidak adanya apa yang disebut garis panty. Beberapa wanita muda, sengaja memakai thong mereka di balik celana panjang atau jins untuk mengintip dari bagian atas low-rise jins mereka, untuk sekedar menggoda saja.
Mengenakan thong bisa agak tidak nyaman bagi sebagian orang, tapi ini bukan kelemahan terbesar. Dokter sekarang percaya bahwa perempuan yang secara teratur memakai celana thong lebih berisiko terkena infeksi tertentu, terutama vaginosis bakteri. Ini kemungkinan besar terjadi karena strip belakang kain antara pantat, dan dapat mengumpulkan bakteri tinja. Bakteri kemudian dapat melakukan perjalanan ke daerah vagina melalui strip kain. Nah loh..
Share on :
Sensasi Info

0 comments:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

© 2011 Loverlem blog - Designed by Mukund | ToS | Privacy Policy | Sitemap

About Us | Contact Us | Write For Us