Tips Membersihkan Busi Motor



Busi bagi kendaraan bermotor memiliki fungsi vital. Peranti ini bertugas memantikan api listrik dalam sebuah rangkaian proses pembakaran bahan bakar dan udara di mesin. Bila tidak ada api, proses pembakaran tidak akan terjadi. Mesin pun tidak bakal aktif. Namun, sedikit sekali orang yang peduli atau menyadari merawat busi.

Mungkin karena jarang bermasalah. Selain rutin membersihkan kerak yang ada di bagian kepala busi, Anda juga wajib menyetel ulang kerenggangan antara elektoda dan kepala busi. Hal itu dimaksudkan agar percikan atau letupan bunga api yang dihasilkan busi bisa ajek atau konstan.

Memang, dua cara di atas selama ini telah kerap dilakukan oleh hampir setiap orang yang memiliki sepeda motor dan pernah mengalami gangguan pada busi. Hanya, tidak sedikit cara pembersihan tersebut ternyata tidak tepat. Lantas, seperti apa cara membersihkan busi yang tepat? Apa saja akibat dari ketidaktepatan perlakuan itu?
Jangan Mengampelas Elektroda


Selama ini orang sering mengampelas bagian elektroda dan kepala busi saat membersihkan kotoran yang menempel di bagian tersebut. Memang, cara seperti itu tidak salah. Toh, hasilnya memang terbukti ampuh karena busi langsung memantikan api yang lumayan besar. Tapi, bila cara seperti dilakukan tidak hati-hati, justru akan memperpendek umur busi.

Pasalnya, akibat gesekan kertas ampelas dengan elektroda mengakibatkan lapisan pada elektroda menipis. Akibatnya Anda harus kerap menyesuaikan tingkat kerenggangan antara kepala busi dan elektroda. Cara yang dianjurkan adalah membersihkannya dengan sikat dari kawat. Lakukan beberapa kali hingga benar-benar bersih.
Jangan Menempelkan Elektroda Terlalu Dekat Dengan Kepala Busi



Bila elektroda menipis, berarti Anda juga harus mendekatkan elektroda dengan kepala busi. Padahal, jarak yang tidak ideal antarkeduanyaatau terlalu dekatjustru akan menyebabkan busi cepat panas atau overheating. Jarak yang ideal adalah 0,8 milimeter (mm) atau maksimal 0,6 mm. Bila terlalu rapat lantaran elektroda terlalu dekat dengan kepalakarena sudah tipisputaran mesin juga berat. Akibatnya mesin mengelitik.

Tanda busi yang overheating adalah terdapat kotoran berwarna kekuningan. Selain itu, elektrodanya juga berwarna keunguan. Namun, bila elektroda sudah tipis dan meskipun tetap menjaga kerenggangan 0,8 mm, hal itu akan tetap menimbulkan masalah. Percikan api tidak sempurna, sehingga stasioner mesin tidak stabil dan koil cepat mati. Elektroda yang sudah tipis sama seperti jarak yang renggang. Akibatnya koil dipaksa bekerja lebih keras.
Jangan Merendam Busi Dalam Bensin atau Minyak Tanah


Kebiasaan lain yang juga kerap dilakukan oleh pemilik kendaraan saat membersihkan busi adalah merendam terlebih dahulu peranti itu dengan bensin atau minyak tanah. Tujuannya agar kotoran yang menempel di peranti itu cepat rontok. Memang, cara seperti itu tidak salah. Hanya, kurang tepat. Cara seperti itu justru memperpendek usia busi.

Meski minyak dan bensin cepat menguap dan badan busi terbuat dari bahan keramik yang keras, tidak tertutup kemungkinan unsur-unsur di bensin atau minyak meresap ke bagian dalam busi. Selain itu, unsur-unsur pada bensin atau minyak tanah itu justru cepat memicu munculnya kotoran. Bila kotoran menumpuk, busi akan cepat aus.

Karena itu, bila ingin membersihkan kotoran pada busi disarankan untuk menyikatnya dengan sikat dari kawat. Memang dibutuhkan kesabaran, tapi hasilnya lebih maksimal.



0 comments:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

© 2011 Loverlem blog - Designed by Mukund | ToS | Privacy Policy | Sitemap

About Us | Contact Us | Write For Us